Vignet Dari Ladang

Hei! Akulah di konserto itu!

Manusia hilang satu persatu. Ditelan kekeping hitam yang datang dari pembundaran. Di tepi-tepi susur laluan, orang-orang memegang garis. Ada yang patah. Tajamnya menyucuk kantung-kantung yang terisi keju dan gula. Dari kekenyalan, perempuan-perempuan membuka kelengkangnya. Ada yang menari di celah-celah benua. Lelaki-lelaki mengganyang gandum-gandum di belakang gudang.  Menjerut leher-leher mereka dengan seutas tali pinggang yang ditempa dari kulit lembu Amerika. Amen! Sahut mereka. Di rumah-rumah ibadat tubuh-tubuh kering hitam memanjat doa dengan nada suria. ‘Kemenangan bagi manusia yang terkalah!’ Seru paderi tua itu. Wanita muda yang tidak percaya. Amen! Sahut mereka dengan lebih tinggi. Lebih semangat. Pedati-pedati telah diikat pada kuda-kuda gagah dari utara. Cemeti mensiat-siat daging-daging hamba. Tuan-tuan yang menggatah peha kambing. Meminum perahan anggur dari ladang keringat dan darah. Amen! sahut mereka dengan ketakberdayaan. Kini dengan lebih galak lagi sang paderi itu berkhutbah, ‘Minumlah dari darah, minumlah air suci dari syurga! Untuk setiap nyawa yang dipasak, lima kati pahala.’ Amen!

Advertisements