[Sonet] Menulis Surat Cinta Di Kafe Borjouis

Aku menulis surat ini kerana mahu terus berbicara
tentang tajuk yang tak habis-habisnya antara kita;
tentang kerinduan, tentang kedambaan pada syurga,
— bersama seduhan air kopi yang tak lagi menguja
dan sepotong kek keju yang masih belum tercuit rongga
— cuba untuk menjelajah dengan menggalas kata-kata
menulis perenggan yang bergejalakan tekstual cinta
(biar orang sekeliling masing-masing mengukir arca
aku tetap berkeras untuk setia menggerak pena).
Malam masih sarat membenihkan bintang muda
dan penaku masih berat memikul beban rasa
(bukankah sekerap ini aku cemas di baris mula?)
Mungkin cara yang terbaik adalah dengan bertanya,
‘Aku rindu di sini, bagaimana denganmu di sana?’

Hidup Dalam Solitud (Sonet No. II)

Di luar, awan masih meluruh hujan
ia tidak mahu meninggalkan petang
terkadang timbul sebaris pertanyaan
apakah langit tak merindukan terang?
Dini camar muncul terbang berlayangan
di sayapnya terekap gurindam lalu
di luar jendela umurku berjalan
menunda nasib kehidupan yang pilu.
Pernahkah kau bertugu di dalam masa?
di saat sedarmu lolos dari nyata
dan nalar dipegun semua persepsi;
pentas menggarap pengertian kendiri.
:Tabir siang masih belum digantikan
‘tuk kita melerai sesimpul ikatan.

[Disember, 2014]