Fotograf Seorang Perindu

Aku melihat sesuatu yang hilang; suara-suara semalam kata-kata yang tenggelam gesekan celo yang membungkam cerita yang kian terpadam (cahaya pun berlari menjejaki denting piano yang kelamaan dipudar oleh angin, oleh fragmen oleh bunyian hati penyair) Aku melihat sesuatu yang hilang terungkap pada kerlipan masa cetakan hitam putih fotograf seorang perindu yang dulu. ogos 2015

Vignet Padang Pasir (bhg 1)

Tidak ada siapa yang tahu dengan kepastian, mengapa terbangun rumah-rumah puisi itu di tengah padang pasir yang gersang. Mereka yang berkelana hanya mahu berhenti tidur di rumah-rumah mabuk dan perempuan. Hanya si majnun yang mahu berhenti beristirehat di rumah puisi dan menogak air dari perahan buah anggur dari ladangnya. (Dipetik dari buku kumpulan puisi saya […]

Tremolo Rindu

I Aku membaca misteri suara-suara yang kehilangan sewaktu dinding batu yang dingin menjadi layar kebuntuan rindu-rindu kita yang dibenamkan II Setelah malam tidak lagi membelah bayangmu kini hadir sebagai limpahan neon yang tidak berwarna di dada aspalku yang hitam III Apakah kesilapan kita kerana tidak bisa berenang bersama goncang di samudera yang di suatu ketika […]

Vignet Dari Ladang

Hei! Akulah di konserto itu! Manusia hilang satu persatu. Ditelan kekeping hitam yang datang dari pembundaran. Di tepi-tepi susur laluan, orang-orang memegang garis. Ada yang patah. Tajamnya menyucuk kantung-kantung yang terisi keju dan gula. Dari kekenyalan, perempuan-perempuan membuka kelengkangnya. Ada yang menari di celah-celah benua. Lelaki-lelaki mengganyang gandum-gandum di belakang gudang.  Menjerut leher-leher mereka dengan […]

Meditasi Kesunyian Di Suatu Disember (fragmen No. 4)

*** “O taumelbunte Welt, Wie machst du satt, Wie machst du satt und müd, Wie machst du trunken!” Kemenangan. Perasaan jernih yang selalu mengelubungi hati-hati manusia terasing tatkala tersedar di awal pagi yang sangat sunyi dan hening. Setelah hari semalam yang melukakan mula beransur lolos seketika dari pegangan memori yang tidak pernah setia pada kesakitan. […]

Boneka Kayu (fragmen No. III)

*** Sepasang mata itu yang selalu memerhatikan gerak-geriku. Di waktu kegelapan memunculkan dirinya di tebing beranda seperti mata kejahatan yang menguasai malam kelabu; ia ada di sana memakai bayang di sela-sela bulu matanya! Ah! mestikah kita samada lari dari cengkaman memori itu, atau menjadi gila menogak air dari telaga dukanya? Lepaskan aku dari runtuh-runtuh sakit […]