Fotograf Seorang Perindu

Aku melihat sesuatu yang hilang;
suara-suara semalam
kata-kata yang tenggelam
gesekan celo yang membungkam
cerita yang kian terpadam
(cahaya pun berlari
menjejaki denting piano
yang kelamaan dipudar
oleh angin, oleh fragmen
oleh bunyian hati penyair)

Aku melihat sesuatu yang hilang
terungkap pada kerlipan masa
cetakan hitam putih
fotograf seorang perindu
yang dulu.

ogos 2015

10 Haiku

(Ini percubaan saya untuk menulis puisi di dalam bentuk Haiku. Saya cuba mengekalkan tuntutan rigidnya pada bilangan patahkata yang berpandukan bilangan 5-7-5 dan rima di antara baris pertama dan ketiga. Saya akui agak sukar untuk menggumpal isi dan temanya di dalam tebat yang begitu rigid ini, dan juga di atas kenyataan tentang perbezaan struktur binaan kalimat di antara resam bahasa Jepun dan bahasa Melayu yang sangat tidak menyebelahi percubaan saya. Namun saya anggap itu semua sebagai cabaran di dalam kerja-kerja kreatif yang saya usahakan. Selamat membaca dan sila komen dan kritik jika mahu)

Continue reading “10 Haiku”

Adiwira

Pekik suaramu yang melalukan darah dengan pelan di sepanjang perparitan yang menghubungkan gegendangku dengan cahaya. Seketul hati yang kuperam kini berderai membentuk segerombolan komet yang menghentam kesedaranku. Kau menyarungkan mantelmu ke tubuhku yang tidak lagi mahu merasakan kehangatan.

“Terbanglah kau, menjadi adiwiraku.” bisikanmu persis bisikan yang pertama kau hembuskan. Aku pun menjadi debu. Seketika menegap kembali sebagai pepejal yang mati. Sebelum nyawaku yang seterusnya ditiupkan kembali ke dalam tubuh

“Untuk sekelian kalinya, sebagai adiwiraku.”

Bisikanmu terus meresap ke permukaan belulangku seperti aroma ibu yang menyamankan.

Dan aku melihat langit yang menghulurkan tangan. Yang seketika membersitkan petir sebagai tunggangan

[2015]