II. Wang Di Dalam Masyarakat Merdeka (bhg 1)

Petikan bersiri dari terjemahan “What has Government Done to Our Money” nukilan Murray N. Rothbard – Hadi Jaafar (penterjemah)

1. Nilai Pada Sebuah Pertukaran

Bagaimanakah penggunaan wang itu bermula? Terang-terangan, Robinson Crusoe tidak punya keperluan terhadap wang. Dia tidak dapat menjadikan syiling emas sebagai makanannya. Tidak pula bagi Crusoe dan Friday, yang mungkin di dalam pertukaran ikan untuk kayu-kayan, perlu memikirkan tentang penggunaan wang. Namun apabila masyarakat berkembang melangkaui hanya segelintir keluarga, pentas telah pun tersedia bagi kemunculan konsep wang di dalam urusniaga.

Continue reading “II. Wang Di Dalam Masyarakat Merdeka (bhg 1)”

Apa itu “Libertarianisme”? (Siri 1)

(draf awal)

Seringkali didengari salah kiraan masyarakat umum pada konsep “Libertarianisme” ini. Ada yang tersilap mentafsirkannya sebagai “libertinisme“, yakni satu falsafah yang mempromosi “hedonisme” dan kebebasan sosial mutlak individu daripada kekangan langsung kod-kod etika dan moral, yang diterajui penulis-penulis abad ke-17 dan 18 seperti penyair English John Wilmot dan penyair Perancis Marquis de Sade. Ada juga yang menyalah anggapnya sebagai satu bentuk falsafah yang menolak terus undang-undang dan norma di dalam konteks kemasyarakatan, dan terbit dari itu dakwaan bahawa Libertarian adalah atomisme, kepercayaan bahawa individu itu adalah terasing terus dari individu-individu lain. Ada juga yang mengecam golongan “libertarian” sebagai apologis dan boneka bagi puak elitis dan korporatis. Sebahagian yang lain pula menganggap Libertarianisme mendokong “ateisme” dan “materialisme” dan mahu berlepas diri dari sebarang bentuk kekangan moral dan agama. Walauapapun, bagi menjernih kekeliruan yang menyasar ini, haruslah bagi kita menerangkan di sini akan konsep dan definasi sebenar falsafah “Libertarianisme” itu.

Continue reading “Apa itu “Libertarianisme”? (Siri 1)”