The Virgin Eater oleh Yusof Abrak [petikan draf]

Dia melihat manusia yang sudah tidak peduli. Apa kegilaan dan kekacauan yang beruntai-untai di dinding-dinding maya media sosial, dia tidak pernah menemukan sekelumit pun jawapan. Apakah keperluan ini? bentaknya berkali-kali di dalam hati. Kebencian, kebingungan, dendam dan perseteruan antara jiwa-jiwa yang terapung di atas garisan kabur yang memisahkan hitam dan putih. Kerana itu mereka harus […]