Vignet Padang Pasir (bhg 1)

Tidak ada siapa yang tahu dengan kepastian, mengapa terbangun rumah-rumah puisi itu di tengah padang pasir yang gersang. Mereka yang berkelana hanya mahu berhenti tidur di rumah-rumah mabuk dan perempuan. Hanya si majnun yang mahu berhenti beristirehat di rumah puisi dan menogak air dari perahan buah anggur dari ladangnya. (Dipetik dari buku kumpulan puisi saya […]

Kerana Kesunyian

(Ini adalah fragmen dari akhir-kata yang saya sedang usahakan untuk buku puisi sulung saya yang bakal diterbitkan nanti pada masa-masa yang terdekat ini, jika diizinkan Tuhan.) *** Seperti kata Borges, ‘Penyair itu tidak akan pernah merasa lelah (berkarya).’, Kerana apa? Kerana kesunyiannya. Dan kerana kesunyian itu, si penyair tak akan bisa menemukan masa rehat; walau […]

[Sonet] Menulis Surat Cinta Di Kafe Borjouis

Aku menulis surat ini kerana mahu terus berbicara tentang tajuk yang tak habis-habisnya antara kita; tentang kerinduan, tentang kedambaan pada syurga, — bersama seduhan air kopi yang tak lagi menguja dan sepotong kek keju yang masih belum tercuit rongga — cuba untuk menjelajah dengan menggalas kata-kata menulis perenggan yang bergejalakan tekstual cinta (biar orang sekeliling […]

Untuk Menikmati Puisi Di Siang Hari…

Rintik-rintik hujan malam bertanyakan pada sesama sendiri, apakah di sela-sela kekelopak bunga orked itu nanti akan ada pemain Mp3 dan sepinggan sarapan pagi, kerana untuk menikmati puisi di siang hari harus ada muzik yang mengiringi dan perut yang terisi. ‘Tanpanya’, bisik salah satu dari mereka, ‘kita bisa mati.’