Vignet Padang Pasir (bhg 1)

Tidak ada siapa yang tahu dengan kepastian, mengapa terbangun rumah-rumah puisi itu di tengah padang pasir yang gersang. Mereka yang berkelana hanya mahu berhenti tidur di rumah-rumah mabuk dan perempuan. Hanya si majnun yang mahu berhenti beristirehat di rumah puisi dan menogak air dari perahan buah anggur dari ladangnya.

(Dipetik dari buku kumpulan puisi saya bertajuk ‘Di pinggulmu Ada Bulan’ yang bakal diterbitkan oleh Sang Freud Press pada bulan April ini.)

Advertisements

Tremolo Rindu

I

Aku membaca misteri
suara-suara yang kehilangan
sewaktu dinding batu yang dingin
menjadi layar kebuntuan
rindu-rindu kita yang dibenamkan

II

Setelah malam
tidak lagi membelah
bayangmu kini hadir
sebagai limpahan neon
yang tidak berwarna
di dada aspalku yang hitam

III

Apakah kesilapan kita
kerana tidak bisa
berenang bersama
goncang di samudera
yang di suatu ketika
adalah taman tema
yang menyebar cinta?

IV

Kerana kesakitan
kau harus melepaskan
Tidakkah kau tahu
setelah saat itu jiwaku
pun mati dengan perlahan
kerana mahu melupakan?

V

Aku bergetar di tremolo rindu
yang bergema di setiap panggilan
namamu yang menjadi tajuk
sebuah puisi yang tak mahu mati.

[Mac, 2015]

Memori

Aku mahu kau kembali. Sebagai kegelapan yang tak akan mati. Sebagai kemendungan hati.

Kau adalah memori. Dan senipis usap melodi yang ngeri. Sewaktu malam menjadi penjara diri. Dan masa berhenti mencatatkan puisi.

Aku mahu kau kembali. Sebagai pedih dari tusukan duri-duri. Sebagai keranapan mimpi.

Kau adalah memori. Dan tunggangan rindu yang terus berlari. Dan malam yang berwajah pagi. Dan masa yang membakar puisi.

Aku hanya mahu kau kembali.