Aku sebagai burung

{12:03 pagi}

Ada serangga yang berkruk-krik
di luar jendelaku; makhluk-makhluk
misteri yang sentiasa mendiami
kesayuan lewat malam.

Ku bukakan jendela seluas-luasnya
langsung memanjat di kerangkanya;
pemisah bagi duniaku dengan yang satu
di luar sana.

Pada waktu-waktu begini,
di luar itu dunia kelihatan lebih
luas, lebih segar, tidak seperti
ruang ini, sangkar ini yang pengap,
yang hamis.

Di luar itu kelihatannya
ada sejuta kebermungkinan
yang boleh aku gapai dan
peluk, bukan seperti
di penjara ini;
hanya bayangku sendiri
yang tinggal tergapai
dan terpeluk!

Aku mahu melepas keluar
dari kepekungan dan keresahan
ruang ini. Aku mahu lepas bebas dari
sangkar yang ku bina sendiri.
Dan aku sudah bersedia untuk
semua itu.

Lalu aku pejamkan mata
dan membiarlepas tubuhku jatuh
dari kerangka jendela. Dan..

Kini aku sebagai burung.
Aku beterbangan tanpa hala
dan tuju, berlayang bebas
di atas lanskap keteguhan
kota-kota batu binaan
manusia baru.

Ya, aku sebagai burung. Dan kini
aku mahu berlayang bebas
pergi dari hidup dulu
yang terkepung.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s