Aku sebagai burung

{12:03 pagi}

Ada serangga yang berkruk-krik
di luar jendelaku; makhluk-makhluk
misteri yang sentiasa mendiami
kesayuan lewat malam.

Ku bukakan jendela seluas-luasnya
langsung memanjat di kerangkanya;
pemisah bagi duniaku dengan yang satu
di luar sana.

Pada waktu-waktu begini,
di luar itu dunia kelihatan lebih
luas, lebih segar, tidak seperti
ruang ini, sangkar ini yang pengap,
yang hamis.

Di luar itu kelihatannya
ada sejuta kebermungkinan
yang boleh aku gapai dan
peluk, bukan seperti
di penjara ini;
hanya bayangku sendiri
yang tinggal tergapai
dan terpeluk!

Aku mahu melepas keluar
dari kepekungan dan keresahan
ruang ini. Aku mahu lepas bebas dari
sangkar yang ku bina sendiri.
Dan aku sudah bersedia untuk
semua itu.

Lalu aku pejamkan mata
dan membiarlepas tubuhku jatuh
dari kerangka jendela. Dan..

Kini aku sebagai burung.
Aku beterbangan tanpa hala
dan tuju, berlayang bebas
di atas lanskap keteguhan
kota-kota batu binaan
manusia baru.

Ya, aku sebagai burung. Dan kini
aku mahu berlayang bebas
pergi dari hidup dulu
yang terkepung.

Advertisements

..dalam pelukan gesek celo Du Pre

….

iii.

Sekarang aku mahu melantarkan kekusutanku pada lagu-lagu,
yang termain pada kotak muzik yang terletak di ruang tamu,
sambil berbaring pada sofa kerasmu yang dibalut kain kasar.

(yang benarnya, ketika ini aku lebih suka dimanja
dengan gesek celo Du Pre yang memainkan lagu
The Swan dari membaca sajak-sajak panjang Eliot )

‘Minta disediakan secawan kopi pekat. Tanpa gula.’

Ketika semua ketenangan sudah tersingkap dari
pembubaran ribut-ribut, lalu senja pun merangkak
keluar dari kabut.

(tapi hujan dan quartetnya masih belum mahu berhenti
bermain lagu-lagu chamber yang melo, sayang)

‘Kau ada menyimpan Sicilienne dalam koleksi Du Pre mu?’
‘Kalau ada mainkan, tolong.’

Dan kini pelangi sudah mula menyusun warna-warnanya
menjadi titian untuk kita seberangi ke daerah sebelah sana
yang kian kegelapan.

….

(fragmen dari sajak Ritual)

Tentang Doa (fragmen)

ii. (Jar-Jar Doa – Memo untuk Anak)

Begini Mawar,

Seusai ritualnya, doa-doa ini nanti akan kuletakkan ke dalam jar-jar kaca yang terpakai;
yang aku sengajakan berhabuk dan terlihat jelik pada kondisi fizikalnya;

Dan mungkin nanti kau sedari, di bibir-bibir pembukaannya yang sumpit-sumpit dan pecah-pecah; kerana ini juga memang perbuatan sengajaku.

Dan mungkin saja nanti akan kuhilangkan terus lid-lidnya, dan mengganti
dengan cerai-cerai plastik buangan sebagai penutup jar-jar tersebut.

Ini supaya sampainya malam nanti di hadapan Tuhan nampak miskin, nampak papa, nampak terdesak, nampak sengsara, dan nampak hina.
Biar tidak teserlah kemegahan dan takbur-takbur yang tak tertunduk.

(Dan kini aku tertanya-tanya sama ada aku mahu melabelkan
atau tidak jar-jar doa ini. Bagaimana fikirmu?)

Yang benar,

Ayahmu.

Pengebumian Si Pengarang

Aku mencari-cari
kelibat si Pengarang;
di timbun-rimbun buku-buku tua;
di helai-helai jurnal akademia;
di bait-bait syair dan puisi-puisi luka;
di selak-selak tabir mimpi-mimpi manusia.

Tidak ada, tidak ada.

Yang tertinggal hanya
huruf-huruf kara
di lembar-lembar kebiruan;
Mereka tertiarap tanpa nyawa.

Bertalu aku dihambat pertanyaan:
di mana Homer?
di mana Schopenhauer?
di mana Nietzsche?
di mana Hesse?
di mana Borges?
di mana mereka?

Tidak ada, mereka tidak ada.

Yang tertinggal hanya
pertarungan idea;
kini sedang berlangsung
tanpa suara bicara.

Yang bergema cuma
spekulasi-spekulasi ngeri;
datangnya tak berintonasi.

Nanti, nanti dulu, dengarkan
Itu kedengarannya seperti gema talkin
datangnya dari kuburan penghimpun kata

Nanti, nanti dulu, hidukan
Ini yang menusuk hidungku
adalah bau dari asapan kemenyan

Kini semakin jelas, semakin jelas semuanya
ini memang benar, memang benarlah pemberitaannya!

Si Pengarang telah mati! si Pengarang telah mati!
Ini hari pengebumiannya si Pengarang!!!

(muzik berarak melo termain di belakang)

Dan aku tidak dengar
lagi, ratap tangis
si gadis yang mengiringi
pemergian mereka.

[Nov, 2014]

Masa-Masa Kejahatan

(diterjemah dari sajak Hermann Hesse, ‘Böse Zeit’)

Saat ini kita berdiam diri
dan tidak lagi mendendang lagu,
semakin sukar langkah kaki;
ini adalah malam, yang ketibaannya pasti.

Hulurkan tanganmu
mungkin perjalanan kita masih lagi jauh
salji turun, salji turun!
musim dingin begitu sukar di negeri asing

Di manakah masa-masa
yang memberi cahaya, yang membakar?
hulurkan tanganmu
mungkin perjalanan kita masih lagi jauh

[Nov, 2014]